Pertanyaan yang Sering Diajukan tentang Melahirkan Normal Setelah Sebelumnya Melahirkan Secara Sesar

Pertanyaan yang Sering Diajukan tentang Melahirkan Normal Setelah Sebelumnya Melahirkan Secara Sesar

Selama ini mitos yang beredar di masyarakat adalah apabila Anda melahirkan dengan cara SC (Sectio caesarea) maka di persalinan berikutnya Andapun harus kembali melakukan SC. Padahal kenyataannya tidaklah demikian. Ketika Anda mau dan mampu memberdayakan diri, mempersiapkan Body, mind dan soul dengan sebaik-baiknya, maka melahirkan normal bida menjadi pilihan pertama Anda.


 


Nah berbicara tentang VBAC, berikut ini beberapa pertanyaan yang seringkali diajukan oleh para ibu yang ingin melahirkan normal setelah sebelumnya mereka melahirkan secara SC:


 


T: Apakah benar bahwa “sekali caesar, pasti selalu bedah caesar lagi”?


J: Tidak, ini adalah konsep medis yang ketinggalan jaman. 40 tahun lalu, sebagian besar luka operasi SC dibuat dengan sayatan klasik, sementara saat ini di hampir semua caesar menggunakan sayatan melintang rendah juga disebut “bikini”. Studi saat ini menunjukkan bahwa VBAC (kelahiran normal setelah sesar) memang alternatif yang lebih aman bagi ibu dan bayi daripada menjadwalkan untuk operasi caesar lagi setelah operasi caesar sebelumnya dimana insisi-nya melintang rendah.


T: Dokter saya bilang panggul saya terlalu kecil untuk melahirkan melalui vagina jika berat bayi lebih dari 3,6 kg Apakah itu benar?


J: Tidak, struktur tulang panggul dan kepala bayi sangatlah fleksibel. Selama persalinan panggul terbuka yang memungkinkan bayi untuk melewatinya. Bahkan, dalam posisi jongkok, panggul 33% lebih terbuka daripada sebelum hamil. Banyak faktor yang membuat ini terjadi. Sebagai permulaan, saat hamil tua, ia melepaskan hormon yang disebut relaxin, yang melembutkan ligamen dan tulang rawan di sekitar panggul. Demikian pula, posisi yang berbeda dan gerakan sang ibu selama persalinan mengubah dimensi dari pelvis, seperti berjalan, naik tangga dan jongkok. Faktor-faktor ini dikombinasikan dengan fleksibilitas kepala bayi memberikan banyak ruang bagi bayi untuk melewati panggul. Kepala bayi terdiri dari lima lempengan tulang tengkorak yang terhubung dengan jaringan lunak yang memungkinkan untuk menyesuaikan diri selama proses kelahiran saat bayi turun panggul (ini disebut Moulase). Dan Tulang-tulang tersebut kembali normal beberapa jam setelah lahir.


Untuk mendukung jawaban ini silahkan membaca tentang:


https://dennypedia.com/joomla-overview/monthly-guide/538-panggul-sempit



T: Saya telah dilakukan SC lebih dari satu kali ?maka masih mungkinkah saya melahirkan normal nanti?


J: Tentu saja. Beberapa studi telah menunjukkan bahwa, dibandingkan dengan kemungkinan pecahnya rahim setelah operasi caesar, kemungkinan tersebut tidak meningkat secara signifikan setelah dua kali atau lebih operasi sesar sebelumnya, asalkan proses persalinannya benar-benar alami tanpa intervensi induksi. Namun, terdapat korelasi pada peningkatan insiden plasenta akreta jika SC dilakukan secara berturut. Plasenta akreta adalah suatu kondisi dimana plasenta “tertanam” di lapisan otot dinding rahim, yang dapat menyebabkan masalah dengan plasenta, yang pada gilirannya cenderung menyebabkan perdarahan dan mungkin memerlukan histerektomi untuk menghentikan pendarahan. Ini adalah Alasan lain yang baik untuk menghindari sesar lagi.


T: Dokter saya mengatakan bahwa program induksi meningkatkan kesempatan saya akan melahirkan secara normal Apa pendapat Anda?


J: Sebenarnya, ini benar-benar keliru karena justru dengan maka dapat memberikan kontribusi pada peningkatan terjadi pecahnya rahim, dan karenanya harus dihindari sebisa mungkin. Induksi juga menyebabkan tingkat bedah sesar yang lebih tinggi. Jika induksi diperlukan secara medis, sangat disarankan dilakukan pemantauan ibu dan bayi yang lebih intens.


T: Saya tidak bisa menemukan seorang dokter yang akan mendukung keputusan saya untuk VBAC, bagaimana Solusinya?


J: Mencari dokter untuk mendukung rencana Anda agar bbisa VBAC bisa sangat sulit. Namun jangan menyerah! Luangkan waktu untuk membuat janji untuk mengunjungi dokter yang berbeda atau bidan. Ajukan pertanyaan dan dengarkan jawaban mereka.


https://dennypedia.com/joomla-license/all-about-childbirth/499-apa-yang-dilakukan-jika-rencana-vbac-anda-ditolak


T: Apakah benar bahwa ACOG (American College of Obstetricians dan Gynecologists) maupun WHO (World Health Organization) merekomendasikan bahwa semua Ibu harus melakukan operasi caesar lagi?


J: Tidak ACOG mengatakan sebagian besar wanita dengan sesar sebelumnya adalah kandidat untuk VBAC dan harus diberi konseling VBAC. Namun, setelah meninjau rekomendasi, sebaiknya persalinan dilakukan di RS dimana tersedia dokter kandungan harus supaya jika ada kondisi darurat segera mendapatkan pertolongan.


T: Bayiku sungsang apakah saya lakukan operasi caesar?


J: Tidak harus. Itu tergantung pada apa posisi bayi dan pengalaman dokter atau bidan. Dengan profesional terlatih, persalinan sungsang dapat dilakukan pervagina.


T: Bukankah bedah caesar lebih aman daripada melahirkan normal setelah sesar?


R: bedah caesar adalah operasi perut besar dengan segala implikasinya. Operasi itu sendiri, terlepas dari masalah medis yang dapat menyebabkan, bedah caesar meningkatkan risiko operasi payudara, histerektomi, perdarahan, infeksi, pembekuan darah, kerusakan pembuluh darah, kandung kemih atau organ lain, postpartum depresi, stres pasca trauma traumatis komplikasi dan rehospitalization. Komplikasi kronis yang disebabkan oleh adhesi dari jaringan parut termasuk nyeri panggul, masalah usus, dan nyeri saat berhubungan seks. Jaringan parut membuat berikut caesar lebih sulit untuk melakukan, dan karena itu meningkatkan risiko cedera pada organ lain, plasenta previa atau penderitaan akreta, infertilitas, kehamilan ektopik atau ruptur uterus pada kehamilan berikutnya dan meningkatkan risiko masalah kronis yang disebabkan oleh adhesi. Ada juga risiko bagi bayi seperti sindrom gangguan pernapasan, bayi prematur, berat lahir rendah, sakit kuning, skor Apgar rendah (penilaian terhadap kesehatan bayi baru lahir), dan akhirnya antara 1 dan 9 persen kasus pendek dan bahkan melumpuhkan bayi dengan pisau bedah, dan jiga birth trauma yang akan berdampak pada psikologis anak tersebut hingga dewasa nanti.


T: Bagaimana risiko persentase nyata terjadinya pecahnya rahim?


J: Ini adalah pertanyaan yang sulit karena ada banyak faktor disebabkan pecahnya rahim. Namun, diterima secara luas bahwa bagi wanita yang telah memiliki sesar dengan sayatan transversal rendah, risiko adalah 0,7% (7 dari 1.000 wanita.) Jika seorang wanita telah memiliki dua atau lebih bedah sesar sebelumnya rendah melintang, terjadi kenaikan risiko sedikit. Intervensi induksi meningkatkan risiko ini secara dramatis: dari 0,7% sampai 5%. Dan dengan sayatan klasik atau sayatan berbentuk T risiko adalah antara 3% dan 5%.


T: Kapan bedah caesar benar-benar diperlukan?


J: Dalam kasus berikut:


– plasenta previa


– Bayi dalam posisi melintang


– prolaps tali pusat/ tali pusat menumbung


– Solusio Plasenta


– Eklampsia atau preeklampsia berat dengan gagal induksi


– tumor rahim besar yang menghalangi leher rahim.


– gawat janin setelah dikonfirmasi dengan pH sampel darah bayi atau profil biofisik


– disproporsi cephalopelvic Benar (CPD, berarti bayi terlalu besar untuk panggul.) Hal ini sangat langka dan selalu dikaitkan dengan deformitas panggul (atau patah tulang panggul buruk sembuh.)


– menderita herpes aktif


– Uterine pecah.


Nah mari berdayakan diri sedari sekarang Bunda, siapkan Body Mind dan Soul untuk proses persalinan yang nyaman, aman dan lancar


Semoga Bermanfaat


Salam hangat


Referensi: http://www.medscape.com/medscape/CNO/2000/FIGO/FIGO-07.html


http://www.medscape.com/medscape/CNO/2000/FIGO/FIGO-02.html


http://www.plus-size-pregnancy.com/plus/CSANDVBAC/vbac_after_2_cs.htm


http://www.parentsplace.com/pregnancy/labor/gen/0, 3375,15592,00. html


Baca Juga
SHARE
Subscribe to get free updates

Related Posts