PLACENTA

PLACENTA

 



 


Plasenta adalah organ vaskular yang menakjubkan. Plasenta berasal dari kata bahasa Latin untuk “kue”. Ini adalah satu-satunya organ yang berkembang sementara, dan merupakan gudang nutrisi. Pembentukan plasenta dan sirkulasi dimulai 3 minggu setelah implantasi. Ada 2 komponen yaitu ke janin dan komponen ibu ke plasenta.


 


Ini adalah ikatan pertama antara ibu dan bayi, jalan komunikatif untuk transmisi hormon, nutrisi, dan darah – pada dasarnya, ini adalah cara pertama di mana seorang ibu peduli bayinya dan bahwa bayi itu perlu mengkomunikasikan kepada ibunya. Melalui plasenta ibu dan bayi mulai ada ikatan/bonding dan komunikasi


Plasenta Ini adalah organ yang berfungsi penuh pada kehamilan 12 minggu dan bertindak sebagai paru-paru, ginjal, hati, pencernaan dan sistem kekebalan tubuh bayi. Plasenta tersambung dan melekat pada bayi melalui tali pusar, yang melekat pada bayi melalui perut.


Ada dua sisi yaitu :


1. Fetal Side/sisi janin


Di sisi janin plasenta, pembuluh cabang di atas permukaan dan membelah diri untuk membentuk jaringan tertutup lapisan tipis sel. Hasilnya adalah bentuk yang indah dan pohon kehidupan yang suci – ilmiah dikenal sebagai struktur pohon vili/ villous tree.


2. Maternal Side/ Sisi Ibu


Di sisi ibu, struktur-struktur pohon vili dikelompokkan ke dalam lobulus disebut kotiledon.


Plasenta juga mentransmisikan dan memproduksi hormon, mengirimkan pesan advokasi tuntutan janin pada tubuh ibu dan membantu untuk merawat dan tumbuh.


Hormon-hormon yang diciptakan/dihasilkan plasenta meliputi:


a. Human Chorionic Gonadotropin (hCG) – hCG adalah hormon plasenta pertama. Hormon ini hanya diproduksi oleh tubuh wanita saat dia hamil. hCG dapat memastikan bahwa wanita itu terus memproduksi progesteron dan estrogen, dua hormon penting untuk menjaga bayi di selama 9 bulan. hCG juga menekan respon imunologi ibu yang bayi dan plasenta adalah benda asing dan menolak mereka.


b. Human Placental Lactogen (hPL). Hormon ini memiliki sifat mempromosikan pertumbuhan. Ini mendorong pertumbuhan kelenjar susu dalam persiapan untuk laktasi pada ibu. Hal ini juga yang mengatur glukosa ibu, protein, lemak sehingga ini selalu tersedia untuk janin.


c. Estrogen. ‘Hormon wanita’ ini memberikan kontribusi terhadap pembangunan kelenjar susu wanita dalam persiapan untuk menyusui dan merangsang pertumbuhan rahim untuk mengakomodasi pertumbuhan janin.


d. Progesterone. Hormon ini diperlukan untuk menjaga lapisan endometrium rahim selama kehamilan. Hormon ini mencegah persalinan prematur oleh kontraksi.


Dua komponen tambahan plasenta, neurokinin B (mengandung molekul fosfokholin) dan lymphocytic suppressor cells /sel penekan limfositik, membantu plasenta untuk melindungi bayi dari sistem kekebalan wanita.


plasenta berwarna merah marun gelap, berat plasenta 1 / 6 dari berat badan bayi dan meliputi 1 / 3 dari bagian dalam rahim. Pada saat kelahiran, setelah bayi lahir dari rahim dan rahim telah berkontraksi, ia mulai mengelupaskan plasenta dari dinding rahim, plasenta memungkinkan untuk memisahkan dan dikeluarkan oleh kontraksi. melahirkan Plasenta biasanya dalam waktu 15-30 menit, tetapi bisa memakan waktu hingga 2 jam setelah kelahiran bayi.


Setelah lahir, plasenta masih dapat terus membantu ibu dan bayi mengalirkan makanan, penyembuhan emosional dan fisik. Ada banyak Budaya untuk menghormati plasenta dalam ritual mereka, termasuk konsumsi, pemakaman, upacara, dan berkah.


Budaya untuk Plasenta


Budaya Barat, sebagian besar menganggap plasenta sebagai limbah., Sedangkan budaya kita melihat plasenta sebagai sesuatu yang musti di hormati karena fungsi, menjaga bayi selama 9 bulan dalam kandungan.


Di antara penduduk asli Amerika Navajo, Penduduk Jawa juga, ada adat untuk mengubur plasenta. Filosofinya agar anak terikat nenek moyang dan negerinya


Penduduk Korea, Kamboja, Malinese, dan orang Bali juga memiliki budaya yang rutin mengubur plasenta dengan hormat dan sebagai simbolisme. Masyarakat Kamboja punya budaya membungkus plasenta dalam daun pisang dan menyimpannya bersama dengan bayi selama 3 hari sebelum akhirnya dikubur. Di Mali, plasenta dibilas, dikeringkan, dan ditempatkan dalam keranjang yang akan dikuburkan oleh ayah dari anak untuk memastikan anak bahagia dan sehat.


Contoh penguburan plasenta dapat ditemukan dengan orang-orang Bali. Di Bali, plasenta dianggap kembarannya bayi dan berpikir bahwa plasenta bertindak sebagai malaikat pelindung bayi sepanjang hidup. Dengan demikian, itu memerlukan penghormatan khusus karena kerjanya. Plasenta dibersihkan dan disiapkan oleh ayah, dan dikuburkan oleh ibu. pemakaman ini berlangsung di halaman rumah keluarga, sisi kanan rumah utama untuk anak laki-laki dan sisi kiri rumah utama untuk seorang gadis. Plasenta ditempatkan di tempurung kelapa, terbungkus kain putih, dan dikuburkan dengan jimat, lagu, doa, dan berkat untuk sehat dan bahagia seumur hidup bagi anak.


Beberapa budaya percaya bahwa plasenta memiliki jiwa sendiri. Para Aymara Bolivia dan orang-orang Quecha adalah dua dari yang mempunyai budaya tersebut. Dengan demikian, plasenta diberikan upacara penguburan seperti setiap makhluk hidup lain. plasenta dicuci dan dimakamkan di tempat yang teduh oleh ayah dari anak dengan ritual. dandiyakini bahwa, jika ritual tidak dilakukan dengan benar, ibu atau bayi dapat menjadi sakit karena itu. Sama seperti di Bali banyak budaya lain percaya bahwa plasenta adalah saudara kembar, atau pendamping bayi. Hal ini dapat dipahami bahwa plasenta dan tali pusat adalah interaksi fisik pertama bayi memiliki dan menyediakan kontak emosional dan fisik pertama untuk ibu yang hamil. The Ibo dari Nigeria dan Ghana melihat plasenta sebagai kembaran anak yang mati dan memberikan upacara pemakaman penuh. Di Malaysia, dan orang Jawa semua percaya itu adalah saudara tua yang mengawasi anak dan bahkan dapat berkomunikasi dengan anak sebelum anak itu belajar bahasa asli.


Masyarakat Toba-Batak percaya plasenta itu adalah adik, sedangkan Islandia asli dan penduduk asli Australia percaya plasenta itu adalah roh penjaga. Para masyarakatdi Mesir kuno plasenta diawetkan untuk melindungi bayi secara spiritual dan, seringkali, mereka akan mengadakan upacara yang rumit, untuk menghormati dan melindungi properti plasenta. Seorang ibu dari masyarakat Filipina mengubur plasenta dengan buku, dengan harapan anak cerdas, sedangkan sebagian mengubur plasenta seorang gadis di bawah tempat tidur orang tua dan plasenta anak laki-laki di bawah papan lantai dari ambang ke rumah. Praktek ini muncul dari kepercayaan bahwa, setelah mati, seseorang akan menelusuri kembali jalan hidup mereka, tiba kembali di pintu kehidupan – tempat pemakaman plasenta.


Mayarakat Kikuyu dan suku-suku Afrika lainnya akan menguburnya dengan hasil pertanian, percaya bahwa itu akan memelihara dan mempertahankan orang-orang itu, seperti mewariskan masa depan anak.


Orang-orang Vietnam dan Cina percaya pada kekuatan yang memberi hidup pada plasenta dengan cara lain – seperti memanfaatkan dan mengkonsumsi. Ada banyak resep dalam teks-teks kuno yang seharusnya untuk meningkatkan vitalitas dan potensi sifat plasenta. Di Korea, telah ada budaya untuk membakar plasenta dan menjaga abu. Kemudian, pada saat sakit, abu digunakan untuk membuat minuman bagi anak untuk memastikan kesehatan dan umur panjang. Demikian pula, di beberapa wilayah Amerika Selatan dan dengan beberapa orang Samoa, plasenta dibakar, kemudian abu tersebar di atas tanah keluarga sehingga untuk menangkal roh jahat.


Di Perancis dan, sampai tahun 1994, dan di Inggris, plasenta digunakan dalam memproduksi berbagai bahan kosmetik seperti krim dingin dan produk anti-penuaan.


Persalinan Lotus/Lotus Birth mulai mempertanyakan praktek memotong tali pusat pada tahun 1974, dan budaya


Manfaat lotus birth akan di bahas di artikel selanjutnya


Salam Hangat


BidanKita


Baca Juga
SHARE
Subscribe to get free updates

Related Posts