Tentang Nyeri Melahirkan?

Tentang Nyeri Melahirkan?

Nyeri adalah cara tubuh Anda memberitahu Anda untuk mengambil tindakan Tentang Nyeri Melahirkan?


Sakit/Nyeri adalah cara tubuh Anda memberitahu Anda untuk mengambil tindakan. Saya sering mengatakan kepada klien saya bahwa nyeri adalah “alarm” dari tubuh yang menginformasikan kepada Anda bahwa “ada sesuatu” dalam tubuh Anda yang memerlukan perhatian khusus.


Coba bayangkan kalau tidak ada rasa nyeri?


Apa jadinya ketika Anda menggoreng dan tangan Anda tercelup minyak panas dan Andapun tak merasakan nyeri? Bisa-bisa tangan Anda ikut matang di goreng.


Atau ketika gigi Anda berlobang dan Anda tidak merasakan nyeri sama sekali. Bisa jadi gigi Anda habis dan Anda tidak menyadari bahwa ada lubang pada gigi yang harus diatasi.


Atau jika tidak ada rasa nyeri dalam persalinan misalnya? Bisa jadi ketika sedang asyik belanja ke pasar, tiba-tiba Anda melahirkan dan tidak terasa kalau melahirkan? Bisa dibayangkan betapa hebohnya bukan?


Nyeri persalinan memberikan pesan: bahwa saat kelahiran sudah dekat. Ini mendorong Anda untuk mengambil tindakan: untuk memilih tempat yang aman untuk melahirkan, mengumpulkan orang yang memberi dukungan kepada Anda, dan membawa bayi ke dunia.


Namun rasa sakit melahirkan sangat berbeda dengan kebanyakan jenis lain rasa sakit.


ini TIDAK merupakan sinyal bahwa ada sesuatu yang salah. Nyeri pada saat Melahirkan membantu Anda menentukan apa yang terjadi dalam tubuh Anda, bagian apa dari proses persalinan Anda berlangsung, dan apa tindakan yang mungkin Anda ambil.


Rasa ini tidak konstan, kadang datang dan pergi sesuai dengan kontraksi yang ada, memberikan Anda kesempatan untuk beristirahat dan beristirahat serta mengumpulkan energi kembali.


Nyeri melahirkan Ini adalah rasa sakit dengan tujuan yang positif. menyebabkan kelahiran bayi Anda, yang sangat berbeda dari rasa sakit dari cedera, infeksi, atau penyakit kronis.


Menyadari efek yang kuat bahwa bahasa bisa memainkan persepsi kita, beberapa ahli menyarankan adanya penggantian nama untuk rasa sakit melahirkan karena rasa ini menyediakan hubungan positif yang berkaitan dengan pekerjaan yang dilakukan oleh tubuh, daripada asosiasi negatif yang menyertai kata nyeri. Satu mencatat bidan, Ina May Gaskins, menggunakan istilah “bergegas”, dan di kelas Hypnobirthing , ibu didorong untuk berbicara tentang “lgelombang rahim” bukan rasa sakit/nyeri kontraksi.


Bagaimana cara mengatasi rasa sakit/nyeri?


Belajar untuk mengatasi rasa sakit bukanlah konsep baru bagi kebanyakan wanita. Setiap orang memiliki pengalaman akan rasa sakit, dan sebagian besar dari kita telah mengidentifikasi langkah-langkah yang membantu. Berikut adalah beberapa ide yang dapat membantu dalam proses melahirkan.


Cobalah teknik yang Anda rasa membantu sebelum dalam menghadapi rasa sakit, seperti kompres dingin untuk sakit kepala atau tehnik pernapasan dalam.


Jika Anda telah memiliki bayi, berpikir tentang yang teknik manajemen sakit yang paling sukses untuk membantu Anda dalam mempersiapkan persalinan lagi. Jika Anda merasa agak tidak berhasil dalam mengatasi nyeri persalinan sebelumnya, Anda mungkin takut atau gugup ketika Anda berpikir tentang melakukannya lagi. Luangkan waktu untuk mengakui hal ini dan mengakui bahwa ini adalah perasaan yang normal.


Identifikasi bagaimana Anda mengekspresikan rasa sakit. Apakah Anda bisa beradaptasi ataukah tidak. Anda mungkin menangis, merintih, atau mengeluh ketika Anda mengalami rasa sakit. Atau Anda mungkin akan menutup mata dan mencoba untuk tetap tenang. Semua tanggapan ini adalah normal, namun beberapa menghasilkan reaksi yang lebih besar dari orang di sekitar Anda. Banyak sekali kejadian dimana ketika seornag ibu memasuki proses persalinan dan meringis kesakitan, dan justru yang lebih panik adalah orang disekitarnya seperti orang tua atau suami. Dan ini akan sangat mempengaruhi status emosional Anda nanti. Untuk itu berbicara atau peran-bermain dengan mereka tentang bagaimana Anda dapat mengekspresikan rasa sakit dan bagaimana mereka respon terbaik mereka sangatlah penting.


Apa yang menyebabkan rasa sakit saat melahirkan?


Ada tiga tipe dasar rasa sakit saat melahirkan. Memahami apa yang menyebabkan rasa sakit saat bagian-bagian yang berbeda dari proses persalinan dapat membantu Anda mengidentifikasi yang tubuh Anda lakukan. Teknik yang berbeda mungkin diperlukan untuk mengatasi ini sensasi yang berbeda.


Tipe pertama nyeri berhubungan dengan kontraksi otot leher rahim adalah membuka atau melebarkan. Selama ini bagian dari melahirkan, barisan otot dalam rahim anda (memperpendek), membuka leher rahim setiap kali ada kontraksi. Kebanyakan wanita menggambarkan perasaan ini sebagai rasa nyeri yang sangat kuat saat menstruasi seperti kram. Ini dapat dirasakan di bagian bawah rahim, pinggang, atau keduanya.


Tipe kedua adalah sensasi rasa tekanan kuat setelah posiis janin lebih rendah dan mendorong pada otot-otot di panggul dan kandung kemih dan rektum.


Jenis ketiga dari rasa sakit, yang terjadi setelah bayi lahir, adalah perasaan terbakar atau peregangan pada vagina dan peregangan kulit perineum ketika bayi lahir.


Bagaimana ketakutan dan ketegangan berhubungan dengan rasa sakit?


Pada tahun 1920, Grantley Dick-Read dijelaskan apa yang telah menjadi dikenal sebagai siklus “Fear-Tension-Pain”. Dia menyarankan bahwa ketakutan menyebabkan seorang wanita untuk menjadi tegang, dan ketegangan yang meningkatkan nyeri. Rasa sakit meningkat, pada gilirannya, meningkatkan ketakutan, dan siklus ini terus berulang.


Dick-Read menyarankan untuk mengganggu dan memutuskan siklus ini dalam dua cara:


Ø Mengurangi rasa takut dengan mendidik perempuan tentang apa yang terjadi saat melahirkan


Ø Mengurangi ketegangan dengan mempromosikan relaksasi, sehingga mengurangi rasa sakit.


Metode melahirkan paling modern persiapan telah berevolusi dari teori ini.


Teknik apa yang bisa saya mencoba untuk mengatasi rasa sakit/nyeri sat persalinan?


Ada banyak hal yang dapat Anda lakukan untuk meminimalkan jumlah rasa sakit dari kontraksi dan untuk mengatasi rasa sakit yang Anda rasakan.


Ingat bahwa rahim adalah kumpulan otot. Seperti semua otot, mereka yang berada di rahim anda bekerja terbaik dengan rasa sakit yang minimal ketika mereka terhidrasi dengan baik dan menerima banyak oksigen. Anda dapat meningkatkan aliran darah dan aliran oksigen ke rahim dengan minum banyak cairan dan tetap berusaha bergerak dan tegak. (Berbaring terlentang dapat mengurangi aliran darah ke rahim oleh hampir 30%!)


Cara lain untuk mengurangi jumlah rasa sakit yang Anda rasakan dengan kontraksi adalah menjaga otot perut rileks. Metode persiapan melahirkan banyak fokus pada belajar teknik relaksasi untuk mencapai hal ini. Teknik relaksasi progresif, self-hypnosis, pernapasan, visualisasi, dan pijat adalah cara-cara untuk mempromosikan relaksasi otot dan mengurangi jumlah rasa sakit yang Anda alami.


Beberapa minggu mempraktekkan dan berlatih tehnik ini akan membantu Anda sehingga teknik ini menjadi kebiasaan yang “mendarah daging” dan lebih mudah digunakan selama masa stres atau sakit.


Penggunaan kompres hangat atau dingin, ke salah punggung atau perut bagian bawah Anda, mungkin bisa membantu mengurangi rasa sakit dengan Hidroterapi, Baik di pancuran atau bak, juga dapat membantu untuk mengurangi rasa sakit dan membantu relaksasi. Anda bisa duduk di bangku di kamar mandi jika Anda lelah, dan mengarahkan aliran air ke punggung atau perut Anda, mana yang terasa terbaik. Jika menggunakan bak mandi, semakin dalam air, semakin baik, karena Anda dapat merendam perut Anda.


Memilih posisi yang nyaman juga sangat membantu. Selama persalinan, Anda mungkin menemukan bahwa posisi tegak seperti berdiri, berjalan, atau duduk di kursi goyang atau pada bola persalinan dapat membantu Anda mengatasi kontraksi. Bergoyang atau menggerakkan pinggul bisa membantu, sementara juga mendorong bayi untuk memilih jalur terbaik melalui tulang-tulang panggul. Secara umum, Anda harus mengikuti pesan tubuh Anda dan memilih posisi yang anda rasa paling terbaik.


Jika Anda menemukan bahwa kontraksi sangat menyakitkan di tulang belakang Anda, ini dapat menjadi sinyal bahwa bayi Anda menghadap ke depan juga disebut posisi posterior. Untuk beberapa bayi, ini adalah cara mereka terbaik untuk cocok melalui tulang-tulang panggul, tetapi sebagian besar bayi lebih cocok jika mereka menghadap punggung, disebut posisi anterior.


Jika Anda mengalami nyeri punggung atau jika bidan, dokter atau perawat tenaga kerja memberitahu Anda bahwa mereka pikir bayi berada dalam posisi posterior, menggunakan rasa sakit ini sebagai “pesan”, dan mencoba beberapa posisi lebih condong ke depan yang mungkin mendorong bayi Anda untuk mengubah posisinya lebih optimal lagi. Anda dapat mencoba berbaring miring. Atau coba menghabiskan waktu beristirahat dengan merangkak, atau berdiri dan membungkuk ke depan. Posisi ini juga membiarkan pasangan Anda memberikan sedikit pijatan di punggung atau pinggul, yang sangat dapat membantu meringankan sakit punggung. Kompres Es atau kompres hangat juga dapat di berikan pada punggung Anda. Anda dapat menggabungkan semua terapi, dengan menggunakan posisi-posisi condong ke depan.


Buku-buku yang tercantum di bawah ini merupakan Bacaan Tambahan yang menggambarkan teknik lain untuk mengatasi rasa nyeri melahirkan dengan baik.


Apakah ada teknik lain untuk mengurangi nyeri persalinan?


Akupresur adalah metode lain dari pengurangan rasa sakit yang dapat digunakan dan sangat efektif selama persalinan. Berbagai tekanan pada titik-titik tertentu dapat digunakan, dan jika Anda tertarik pada teknik ini, Anda harus melakukannya. Meskipun Anda atau pasangan Anda dapat melakukannya selama persalinan, Anda mungkin ingin untuk mengunjungi seorang praktisi akupresur dengan pasangan Anda sebelum persalinan dimulai untuk memastikan Anda memahami teknik ini. Anda bisa mengunjungi situs www.bidankita.com


Alternatif lain untuk mengurangi rasa sakit termasuk penggunaan unit saraf transkutan stimulasi listrik atau unit TENS. Ini adalah perangkat dengan elektroda kecil yang diletakkan/ditempelkan pada kulit Anda, dan kemudian digunakan untuk mengirim impuls listrik selama kontraksi. Anda dapat menyewa satu unit sebelumnya. Tanyakan operator Anda untuk rujukan ke ahli terapi fisik atau chiropractor yang dapat membantu Anda mendapatkan satu dan menunjukkan cara menggunakannya.


Terapi komplementer lain seperti Reiki, Healing Touch, atau relaksasi hypnobirthing juga Refleksologi juga dapat digunakan selama persalinan. Jika Anda tertarik, Anda dapat belajar teknik seperti Reiki an relaksasi hypnobirthing sendiri.


Akhirnya, mempertimbangkan penambahan doula atau menyewa bidan pemabping khusus untuk memberi Anda dukungan. Doula adalah orang yang memberikan dukungan terus menerus kepada wanita dalam persalinan. Dia dapat disertifikasi melalui organisasi pelatihan doula dan telah mempelajari berbagai teknik untuk mengatasi nyeri pada persalinan, namun sayangnya di Indonesia keberadaan doula masih sangat sedikit sekali. Jadi jika tidak ada doula setidaknya Anda dapat mencari bidan pendamping yang sudah memahami hypnobirthing sehingga bisa membantu Anda .


Bagaimana dengan nyeri selama fase terakhir dari persalinan?


Ketika proses persalinan Anda berlangsung, dan bayi Anda bergerak lebih bawah lagi di panggul, perasaan tekanan yang Anda rasakan dapat meningkat. Akhirnya, perasaan tekanan akan berubah, dan Anda mungkin mulai merasa perlu untuk mendorong atau mengejan. Untuk beberapa wanita, perasaan ini sangat halus, untuk orang lain, itu sangat banyak. Sekali lagi perasaan ini adalah sinyal atau pesan, mengatakan bahwa mungkin sudah saatnya untuk mulai mendorong atau mengejan selama kontraksi, untuk membantu membawa bayi Anda turun lebih lanjut.


Umumnya, Anda dapat mengikuti pesan-pesan atau isyarat tubuh Anda dan mendorong Anda utuk merasa nyaman. Anda bisa melakukan ini dalam berbagai posisi; melihat contoh dari posisi melahirkan yang efektif. Bidan, dokter, dapat membantu memberikan petunjuk untuk mengejan secara efektif.


Akhirnya, ketika bayi Anda lahir, Anda mungkin merasa ada perasaan terbakar yang intens saat bayi keluar. ini adalah normal, dan ini adalah sinyal bahwa vagina dan kulit perineum Anda mengalami peregangan untuk memberikan ruang bagi bayi, banyak wanita merasa bahwa perineum mereka robek. Menggunakan kompres basah hangat pada perineum (kulit antara vagina dan anus) ketika anda mengejan dapat membantu memandu Anda untuk mengetahui di mana arah untuk mendorong/mengejan dan dapat mengurangi beberapa rasa sakit ketika kepala mulai crowning.


Bidan atau dokter dapat memberikan tuntunan verbal kepada Anda seperti untuk mendorong lembut ketika kepala mulai crowning untuk membantu meminimalkan robekan perineum. Kabar baik tentang rasa terbakar ini adalah bahwa hal itu tidak berlangsung lama, hanya berlangsung beberapa kontraksi saja.


Khusus untuk ibu pertama kalinya, melakukan pijat perineum (pijat kulit di sekitar bagian belakang vagina) selama kehamilan dapat membantu mencegah robekan perineum, dan memberikan beberapa perasaan sensasi peregangan.sehingga ketika proses persalinan Anda dengan mudah dapat beradaptasi dengan rasa tersebut.


Bagaimana rasa sakit ditangani di rumah sakit?


Di rumah sakit, Anda mungkin diminta untuk mengetahui skala “tingkat” nyeri dan menawarkan obat jika rasa sakit Anda berada di atas tingkat tertentu.Perawat Anda mungkin menyarankan obat atau epidural untuk membantu mengatasi nyeri persalinan. Karena pilihan ini tidak populer di kalangan wanita bersalin, perawat Anda mungkin memiliki sedikit pengalaman dengan beberapa tindakan holistik untuk mengatasi rasa nyeri dan sakit saat melahirkan. Di sisi lain, perawat Anda mungkin memiliki banyak pengalaman dengan metode alternatif untuk membantu Anda.


Anda dapat membantu perawat dan staf rumah sakit lain dengan:


Ø Memberitahu mereka tentang rencana Anda untuk mengatasi rasa nyeri/sakit tersebut dan meminta bantuan mereka. Jika Anda telah mempersiapkan rencana kelahiran (birth plan), tunjukkanlah kepada mereka.


Ø Membiarkan perawat Anda tahu bagaimana Anda mengekspresikan rasa sakit, terutama jika Anda bahwa mereka akan dengan senang hati membantu Anda.


Ø Membiarkan perawat Anda tahu apa rencana Anda untuk manajemen nyeri.


Ø Meminta saran lain yang mungkin ada.


Ø Anda juga dapat meminta bantuan mereka untuk dalam memaksimalkan kebebasan bergerak dan kemampuan Anda untuk memilih posisi nyaman. Beberapa praktek rumah sakit, seperti pemantauan janin terus menerus atau pemasangan infus dapat membatasi aktivitas Anda. Anda dapat meminta untuk pemantauan intermiten atau pemasangan infus yang dilakukan jika ada indikasi saja. Jika pemantauan terus menerus menjadi perlu, itu tidak berarti Anda harus tinggal di tempat tidur. Anda dapat meminta untuk duduk kursi goyang dan bola melahirkan yang dekat dengan monitor (jika memungkinkan).


Bagaimana jika saya tidak bisa mengatasinya dengan menggunakan teknik ini?


Tidak setiap teknik akan berlaku untuk setiap wanita, karena proses persalinan itu adalah unik. Yang terpenting adalah, Cobalah untuk tidak membuat keputusan pada puncak kontraksi, tetapi menggunakan waktu antara kontraksi untuk membahas apa yang Anda sudah Anda usahakan sejauh ini dan apa yang mungkin ingin Anda pertimbangkan. Kadang-kadang, lebih banyak dukungan bisa membuat perbedaan.


Mintalah perawat, bidan, atau dokter untuk tidak menawarkan obat penghilang sakit saat Anda mengalami kontraksi. Dan ingatlah bahwa setiap intervensi selalu memiliki konsekuensi.


Tambahan Bacaan


Buku persiapan persalinan:


Hipnostetri, 2010. Yesie Aprillia, Gagas Media, jakarta


Siapa bilang melahirkan itu sakit, 2011, Yesie Aprillia, Andi Offset, Yogyakarta


Gentle Birth, 2011, Yesie Aprillia, Grasindo, Jakarta


Active Birth: The New Approach to Giving Birth Naturally, Revised ed. 1992. Janet Balaskas. Harvard Common Press.


Birthing from Within. 1998. Pam England, CNM. Partera Press.


Ina May’s Guide to Childbirth. 2003. Ina May Gaskin. Bantam.


Natural Childbirth the Bradley Way, Revised ed. 1996. Susan McCutcheon-Rosegg. Plume.


Pregnancy, Childbirth and the Newborn: The Complete Guide. 2001. Penny Simkin. Meadowbrook.


The Thinking Woman’s Guide to a Better Birth. 1999. Henci Goer. Perigee Trade.


Khusus untuk pasangan Anda:


The Birth Partner, 2nd Ed. 2001. Penny Simkin. Harvard Common Press.


Referensi:


Albers LL. (2007). The evidence for physiologic management of the active phase of the first stage of labor. Journal of Midwifery & Women’s Health. 52(3), 207-215.


Caton, D., Corry, M.P.,  Frigoletto, F.D., Hopkins, D.P., Lieberman, E., Mayberry, L., Rooks, J.P.,  Rosenfield, A., Sakala, C., Simkin, P., Young, D. (2002). The nature and management of labor pain. American Journal of Obstetrics & Gynecology, 186(5), S1-S15.


Baca Juga
SHARE
Subscribe to get free updates

Related Posts